Mari Kita Otopsi Rasa Takut

Rasa takut itu manusiawi. Tapi, kalau sudah kelewatan, pasti terjadi penindasan. Karena itu, rasa takut perlu segera kita otopsi.
Rasa takut itu kadang hidup kadang mati. Kitalah yang memberinya jantung, darah, dan nadi. Jadi, kalau pikiran takut mati, maka nyali kita pun ikut mati. Kalau pikiran takut miskin, maka hidup kita sudah jadi miskin. Kalau pikiran takut keadilan, maka takdir akan menjelma kezaliman. Prinsipnya: rasa takut itu sama sekali tak punya eksistensi. Kitalah yang memberinya arti.
Ini boleh kita coba. Amati pikiran sendiri. Di sinilah rasa takut itu tercipta, mendapat napasnya yang pertama, lalu menjelma jadi ular berkepala dua : jika lari kita akan terus dikejarnya, jika maju kita akan dipatuknya. Jadi, ini bukan soal simalakama. Tapi, lebih kepada ketakutan di dalam diri kita, warisan genetik yang terwujud dalam mitologi karma. Sekarang, bagaimana kita bisa membedahnya?
Jangan bingung, soalnya sangat sederhana : apakah kita siap mengenal rasa takut itu sampai ke akarnya? Inilah pertanyaaan pertama yang harus tegas kita jawab sebelum membedahnya. Jika kita tak lagi mempersoalkan hidup atau mati, maka kita siap memasuki ruang-ruang yang paling sunyi, kesendirian mutlak yang akan mengantarkan kita pada batas paling nyeri, yaitu : akal pikiran kita sendiri. Inilah soalnya.
Selanjutnya, siap-siapkan diri. Heningkan persepsi. Jangan menilai, namun amati. Kemudian baringkan seluruh rasa takut pada meja bedah kenyataan. Lalu, pisaukan! Lihatlah rasa takut yang terus mencoba memberi nyawa pada gerak pikiran, mencoba memalsukan setiap alasan. Lalu, rasakan: mendadak kita memahami arti kebencian, mendadak kita terbebas dari kehampaan.
Begitulah, lingkaran rasa takut itu bekerja. Ada atau tiada: kitalah yang memberinya nyawa.

2 thoughts on “Mari Kita Otopsi Rasa Takut

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s