LIHATLAH …

JIWA-JIWA YANG DAMAI BILA DIBELAI OLEH DESAHAN NAFSU !
“Manisnya hawa nafsu yang ada dalam hati, adalah penyakit yang sulit disembuhkan” Hati itu tempat bertahtanya iman, dan makrifatnya keyakinan, dan semua ini adalah obat bagi penyakit yang diakibatkan oleh hawa nafsu dan syahwat. Akan tetapi apabila penyakit seperti ini telah menjalar ke hati, maka tidak ada lagi tempat pengobatannya. Itulah kesukarannya pengobatan, sehingga sulit untuk sembuh. Hawa nafsu dan syahwat badani termasuk penyakit hati yang sering menghinggapi manusia.
Apabila hawa nafsu itu telah masuk dan menusuk hati, maka rusaklah hati, dan apabila dibiarkan saja, ia akan membusuk, dan sukar disembuhkan. Dosa karena hawa nafsu itu ibarat setetes kotoran yang jatuh di atas lembaran hati manusia. Sekali manusia itu berbuat dosa, satu titik kotoran melekat di atas hati. Apabila tidak dicegah, tetesan dosa itu lama kelamaan akan menutup seluruh permukaan hati, maka gelaplah hati. Ia tertutup dari sinar iman karena sudah dipenuhi oleh kegelapan dosa dan hawa nafsu. Hawa nafsu dan syahwat memang selalu mengajak kepada kejelekan. Ia akan menghinggapi manusia, ketika jiwa yang kosong dari iman dan dzikir.
Dalam hawa nafsu itu pula setan mengatur siasat dan mengarahkannya agar lebih pandai berhadapan dengan manusia yang selalu zikir kepada Allah. Sebab hawa nafsu tidak akan mampu berhadapan dengan hamba Allah yang selalu zikrullah. Setan selalu memanfaatkan nafsu amarah yang merusak, sedangkan manusia beriman selalu dilindungi oleh zikrullah sehingga jiwanya tenang dan waspada oleh nafsu muthmainnah. Nafsu mutmainnah adalah nafsu yang tenang dan damai dalam hati manusia. Nafsu ini membimbing manusia menghadap Tuhan dan mencari keridaan-Nya. Dalam hidup di dunia nafsu mutmainnah mengarahkan manusia untuk mencapai ketentraman dalam hidup, mempermudah mendapatkan petunjuk, dan memberi kekuatan untuk tekun beribadah.
Di hari akhirat nafsu mutmainnah akan mengantarkan ruh manusia yang yang saleh dan para hamba yang arif berangkat menemui Allah Swt, dengan ruh yang damai dan tenteram, hingga memasuki surga jannatun na’im. Menjaga dan memelihara kebersihan hati adalah sifat orang beriman dan para hamba yang saleh. Hati itu adalah cahaya dalam diri manusia, ia adalah pelita kehidupan manusia beriman. Jagalah jangan sampai pelita yang sedang bercahaya itu redup. Jikalau cahaya pelita hati itu redup, adalah alamat ia sedang sakit. Cepatlah diobati, kendalikan hawa nafsu amarah itu, dan belokkan ke arah nafsu mutmainnah. Ketika pelita hati sedang redup, dekatilah Allah, tingkatkan ibadah dan dzikir, jauhilah perkara syubhat dan dosa-dosa walaupun sebesar biji sawi. Penuhi kembali hati dengan siraman iman dan dzikrullah, itu adalah satu-satunya obat hati. Nabi Muhammad Saw. bersabda, “Sesungguhnya dalam jasad anak Adam itu ada segumpal daging, apabila gumpalan daging itu baik, maka baik pula jasad manusia. Apabila gumpalan daging itu rusak, maka rusak pula jasad manusia. Ketahuilah bahwa gumpalan daging itu adalah hati.” Oleh karena itu jangan dibiarkan nafsu dan syahwat itu mengendap di dalam hati, ia akan membuat sarangnya di dalam hati lalu bertelur dan menetaskan hawa nafsu baru dan bentuk-bentuknya. Sementara setan mengatur siasatnya kembali untuk menghancurkan benteng iman. Cepat keluarkan dan usir nafsu syahwat itu dari dalam hati. Bentengilah dengan iman dan dzikir yang tidak putus- putus. Seorang Ahli Hikmah berujar : “tidaklah nafsu syahwat itu dapat dikeluarkan dari dalam hati, kecuali adanya rasa takut yang menggetarkan dan rasa rindu yang menggelisahkan.” Hawa nafsu itu memang memiliki kekuatan, apalagi hati sudah ditaklukkan, maka kekuatan akan berlipat-lipat.
Yang akan mampu mengusir kekuatan hawa nafsu adalah petunjuk, yang datang dari Allah Swt. Takut yang menggetarkan hati manusia dan menggoncang jiwa para hamba Allah, ialah ketakutan yang akan menimpa di hari akhirat dan siksa Allah di dunia, karena membiarkan hati digerogoti oleh hawa nafsu, sehingga jiwa menjadi merana dan tak berdaya. Di samping itu ruhul mutmainnah manusia yang tersisa dalam jiwa, merindukan kepada semua janji Allah dan pertemuan dengan Maha Pencipta alam semesta ini. Rasa takut dan rasa rindu dalam hati dan jiwa manusia adalah dua kekuatan yang berpadu menjadi satu yang mampu memberi dorongan menghadapi hawa nafsu, sekaligus menghancurkannya. GUSTI ALLOH MBOTEN MEMERINTAH MENGHILANGKAN NAFSU SECARA TOTALITAS, karena tak kan mungkin manusia tanpa nafsu. ANANGING AGAMI NAMUNG MEMERINTAH UNTUK SELALU MAMPU MENGENDALIKAN HAWA NAFSU. Semoga kita mampu mengendalikan nafsu, dan bukan termasuk orang2 yang dikendalikan nafsu اللهم صل و سلم على سيدنا محمد و. على أله

NAFSU MENUTUP HATI, BERLALU PENUH PENYESALAN !

3 thoughts on “LIHATLAH …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s